Titik Pertemuan

Juli 1, 2011 § Tinggalkan komentar

Ada satu titik, dimana kepasrahan menjadi jalan keluar. Membuang semua keinginan jauh dari hati. Meletakan dunia serta surga-neraka jauh dari tujuan. Maka kamu akan sampai pada satu perjamuan indah yang menyejukan. Cinta telah sampai pada kesejatian yang sebenarnya. Tanpa mengharap, hanya duduk bersimpuh dalam pandangan tertunduk. Mengucap sebaris kata, “Aku mencintai MU” …berkali-kali

Lalu jatuh dalam tubuh yang berguncang  menangis meraung, tanpa kuasa menjabarkan keindahan rasa. Bersetubuh dalam hening malam dan sendiri, dalam hujan airmata. Mengemis, mengiba dan meratap agar waktu berhenti selamanya.”Jangan!.. Jangan lagi kau renggut apa yang susah payah aku raih. Aku mohon!”

Tiada apa-apa, lalu menjadi tiada. Berubah wujud tanpa apa-apa. Membentuk diri tanpa arti apa-apa dalam tiada… ini waktu miliku! ini pertemuanku dalam perjamuan milikku. Tidak ada siapa-siapa, tanpa siapa-siapa, hanya lafadz yang sama yang aku ucapkan.  Ah, aku tak kuasa untuk menjatuhkan keningku dalam mengagungkan MU.  Ini tidak cukup! Aku ingin bisa memeluk dalam hampa dunia ini. Aku ingin, karena semua ini tak cukup..

“Aku mendengar tangismu, maka resapi pertemuan Kita. Menangislah….Karena Cinta itu berwujud dalam setiap tetes air yang jatuh dari rindu yang kau punya. Dan Aku mendengar.. dan pasti terdengar meski ragu menyusup kedalam dadamu”

Dan lagi, tubuhku berguncang lebih hebat. Lolongan kesepian terpenuhi. Aku lepas tanpa mengharap jatuhnya airmata itu. Biar, biar saja jatuh dengan sendiri. Aku yakin dia akan jatuh. Karena semua tak akan mampu terjabarkan meski dalam diam dan hening. Sesak di dada akan memecah keras yang selama ini kumiliki selama hidup. Hanya saat ini, semua menjadi lebih berarti.

Iklan

Tagged:

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Titik Pertemuan at Jambangelit.

meta

%d blogger menyukai ini: